Mandi Junub dengan Air Hangat

Mandi Junub dengan Air Hangat

mandi junub

Pertanyaan:

Apakah mandi junub memakai air hangat itu sah?

Dari: Yazid

Jawaban:

Bismmillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah

Bagi orang junub yang tidak memungkinkan untuk mandi dengan air dingin, dibolehkan menggunakan air hangat.

Di antara dalil yang menunjukkan hal ini adalah

Dari Aslam Al-Qurasyiy Al-‘Adawy, mantan budak Umar bin Al-Khaththab radhiallahu ‘anhu beliau bercerita:

أَنَّ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ كَانَ يَغْتَسِلُ بِالْمَاءِ الْحَمِيمِ

“Sesungguhnya Umar dahulu mandi dari air yang hangat.” (HR. Abdurrazzaq dalam Mushannaf-nya 675, dan Ibnu Hajar mengatakan sanadnya shahih Fathul Bari, 1:299)

Ibnu Hajar menjelaskan:

وأما مسألة التطهر بالماء المسخن فاتفقوا على جوازه الا ما نقل عن مجاهد

“Masalah bersuci dengan air  hangat, para ulama sepakat bolehanya kecuali riwayat yang dinukil dari Mujahid.” (Fathul Bari, 1:299)

Kemudian diriwayatkan dari Atha’ bahwa beliau mendengar Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhuma mengatakan:

«لَا بَأْسَ أَنْ يُغْتَسَلَ بِالْحَمِيمِ وَيُتَوَضَّأُ مِنْهُ»

“Boleh seseorang mandi atau wudhu dengan air hangat.” (HR. Abdurrazzaq dalam Mushannaf-nya, 677).

Adapun hadis dari Aisyah radhiallahu ‘anha, yang mengatakan,

دَخَلَ عَلَيَّ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَدْ سَخَّنْتُ مَاءً فِي الشَّمْسِ ، فَقَالَ : لَا تَفْعَلِي يَا حُمَيْرَاءُ فَإِنَّهُ يُورِثُ الْبَرَصَ

Rasulullah -shallallahu alaihi wasallam- masuk menemuiku sementara saya telah menghangatkan air dengan sinar matahari. Maka beliau bersabda, “Jangan kamu lakukan itu wahai Humaira (Aisyah) karena itu bisa menyebabkan penyakit sopak.”

Hadis ini disebutkan oleh Ad-Daraquthni (1:38), Ibnu Adi dalam Al-Kamil 3:912, dan Al-Baihaqi 1:6 dari jalan Khalid bin Ismail dari Hisyam bin Urwah dari ayahnya dari Aisyah.

Tentang Khalid bin Ismail, Ibnu Adi berkomentar:

كَانَ يَضَعُ الْحَدِيثَ

“Dia telah memalsukan hadis”

Dalam sanad yang lain, hadis ini juga diriwayatkan dari jalur Wahb bin Wahb Abul Bukhtari dari Hisyam bin Urwah. Ibnu Adi mengatakan: “Wahb lebih buruk dari pada Khalid.”

Kesimpulannya, hadis ini tidak bisa jadi dalil karena statusnya hadis yang lemah.

Demikian keterangan Ibnu Hajar di At-Talkhish Al-Habir, 1:21.

Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasi Syariah)

Ustadz Ammi Nur Baits Beliau adalah Alumni Madinah International University, Jurusan Fiqh dan Ushul Fiqh. Saat ini, beliau aktif sebagai Dewan Pembina website PengusahaMuslim.com, KonsultasiSyariah.com, dan Yufid.TV, serta mengasuh pengajian di beberapa masjid di sekitar kampus UGM.

NO COMMENTS

Leave a Reply