Apa Hukum Makanan untuk Hidangan Acara Bid’ah?

Apa Hukum Makanan untuk Hidangan Acara Bid’ah?

Tanya:

Assalamualaikum.

Orang yang menyembelih ayam dengan membaca atas nama Allah untuk dihidangkan pada acara kirim doa untuk orang yang meninggal, bagaimana hukum sembelihan tersebut? Apakah semuanya haram, atau ada perincian? Mohon penjelasan.
Jazakallahu khairan.

(Musthofa, Ponorogo 085649866329)

Jawab:

Wa’alaikumsalam.

Mendoakan kebaikan untuk orang yang meninggal adalah perbuatan yang disyari’atkan, mereka sangat membutuhkannya dikala mereka sudah tidak mampu lagi beramal. Namun mengirim doa untuk orang yang meninggal dengan mengadakan acara khusus (tahlilan) untuk itu maka ini perbuatan bid’ah yang tidak ada landasannya.

Adapun hukum sembelihan yang disembelih hanya sekedar untuk dihidangkan pada acara tersebut (tahlilan) maka selama orang yang menyembelih masih muslim dan tidak melakukan perbuatan-perbuatan yang mengeluarkan dia dari islam (seperti syirik besar) maka halal sembelihannya, jika disembelih dengan cara yang syar’i.

Syeikh Abdul Muhsin Al-Abbad hafidhahullah (Muhaddits kota Medinah dan pengajar di Masjid Nabawy saat ini) pernah ditanya:

هل يجوز أكل الذبيحة التي تقدم بمناسبة بدعية مثل المولد النبوي أو في العزاء؟

“Bolehkah memakan sembelihan yang dihidangkan pada acara bid’ah seperti maulud nabi atau ketika ta’ziyah?”

Beliau menjawab:

يجوز أكل الذبائح التي تقدم في مناسبات بدعية، ومن كانت بدعته مكفرة لا تؤكل ذبيحته.

“Boleh memakan sembelihan yang dihidangkan untuk acara-acara bid’ah, dan barangsiapa yang jenis bid’ahnya adalah jenis yang mengkafirkan maka tidak boleh dimakan.” (Pertanyaan ini diajukan kepada beliau di Masjid Nabawy ketika mensyarh Sunan Abi Dawud, Kitab Adh-Dhahaya, Bab Fi An-Nahy an tushbara Al-Baha’im wa Ar-rifq bi Adz-dzabihah).

Wallahu a’lam.
Ustadz Abdullah Roy, Lc.

Sumber: tanyajawabagamaislam.blogspot.com